Categories
Sepakbola

Martinez membebaskan Argentina dalam novel Lusail yang menegangkan

Molina (35′), Messi (73′), dan Weghorst (83′, 90+10′) mencetak gol.

Argentina bertahan dari keterkejutan karena kehilangan keunggulan dua gol untuk mengatasi Belanda melalui adu penalti dan melaju ke semifinal Piala Dunia FIFA 2022TM Qatar. Emiliano Martinez menyelamatkan hari untuk Argentina. Penjaga gawang menghentikan tembakan dari Steven Berghuis dan Virgil van Dijk, memungkinkan Lautaro Martinez mengonversi penalti kelima Argentina dan membawa Albiceleste ke babak delapan besar.

Setelah gol Nahuel Molina di babak pertama dan tendangan penalti Lionel Messi, yang merupakan gol Piala Dunia ke-10nya, Argentina tampak memegang kendali penuh.

Tapi setelah beberapa pergantian langsung dari manajer Louis van Gaal, yang menyingkirkan Memphis Depay dan Steven Bergwijn demi kiper Wout Weghorst dan Luuk de Jong, Belanda akhirnya menemukan pijakan mereka.
Setelah pemain pengganti lainnya, Steven Berghuis, memiliki peluang untuk menyamakan kedudukan dari dalam area tetapi gagal mengenai tiang dekat, Weghorst membuat segalanya menjadi menarik dengan menyundul umpan silang.
Argentina yakin mereka telah melewati badai, tetapi Weghorst mencetak gol lagi untuk memaksa perpanjangan waktu setelah mereka melepaskan tendangan bebas di posisi yang berisiko.

Di perpanjangan waktu, tim Lionel Scaloni memiliki banyak peluang di detik-detik terakhir untuk menang, dengan Enzo Fernandez membentur tiang gawang.

Kiper dinamis Argentina menjadi pusat perhatian dalam adu penalti, seperti pada pertandingan hari sebelumnya antara Kroasia dan Brasil.

Argentina melaju ke semifinal untuk kedua kalinya dalam delapan tahun. Pada hari Selasa di Stadion Lusail, mereka akan melawan Kroasia.

Di detik-detik terakhir pertandingan, Argentina mengharapkan Teun Koopmeiners atau Cody Gakpo untuk menembak dari tendangan bebas. Mereka bahkan menyuruh Alex MacAllister untuk berbaring untuk menghentikan upaya rendah. Tapi Koopmeiners membuat semua orang lengah ketika dia mengoper bola langsung ke Weghorst, yang mengontrolnya dengan membelakangi gawang sebelum berputar dan memasukkannya.

Belanda entah bagaimana berhasil memenangkan pertandingan di perpanjangan waktu setelah kalah dan tersingkir. Mereka tidak bisa melewatinya, tapi itu masih merupakan episode yang menarik di Piala Dunia yang sangat tidak terduga ini.

Enam dari sembilan gol Argentina di Piala Dunia dicetak oleh Messi atau dibantu olehnya.

Emiliano Martinez, penjaga gawang Argentina, berkata, “Kata terburuk yang muncul di benak saya adalah emosi. Saya melakukan ini untuk 45 juta orang, dan melihat mereka bahagia seperti ini adalah perasaan terbesar. Kami berada di semifinal karena kami memiliki gairah dan hati.””

Lionel Messi, penyerang Argentina, berkata, “Kami seharusnya tidak melakukan perpanjangan waktu atau penalti, kami harus menderita, tetapi kami berhasil melewatinya dan itu luar biasa.
Luis Messi

Jerman dan Kroasia adalah juara bertahan Piala Dunia di area tendangan penalti.

“Sepak bola adalah olahraga langsung di mana 22 pemain mengejar bola selama 90 menit, dengan Jerman selalu menang.

Nomor 10 Brasil mungkin merenungkan pemikiran yang sama malam ini seperti yang dikatakan nomor 10 Inggris setelah Inggris kalah adu penalti dari Jerman Barat di Piala Dunia FIFA 1990 ItalyTM.”
“Namun, yang tak terkalahkan yang dimaksud adalah negara dengan kurang dari empat juta orang yang telah menyaksikan pahlawan mereka secara konsisten memukul di atas bobot mereka. Mereka bukan negara adidaya sepak bola dengan populasi hampir 84 juta.

Pelatih Neymar, atau lebih tepatnya mantan pelatihnya, Tite, telah memperingatkan agar tidak melakukan adu penalti dengan tim Zlatko Dalic. “Mereka adalah mesin di adu penalti,” katanya. “Kita harus pergi untuk kemenangan.” Pemerintahan Brasil Tite berakhir tak lama setelah eliminasi.

Kroasia melompat pada sembilan hitungan dan membuat Brasil membayar, dengan Bruno Petkovic memaksakan seri untuk tendangan penalti setelah Neymar nyaris memberikan KO.

Kroasia telah menyingkirkan Denmark dan Rusia dari Piala Dunia terakhir melalui adu penalti, dan Jepang di babak 16 besar kali ini, menjadikan mereka underdog untuk maju.

Dominik Livakovic memblokir tembakan pertama yang dilakukan lawannya; rekan satu timnya sempurna dalam keempat upaya mereka; dan Marquinhos melewatkan tiang dengan percobaan kelima Brasil.”
“Dengan empat kemenangan adu penalti, Kroasia paling banyak mengikat Jerman di Piala Dunia tanpa kalah adu penalti, dan kiper mereka juga seri untuk penyelamatan adu penalti terbanyak secara keseluruhan (juga empat).

Kiper kami, yang dalam kondisi fantastis, mampu menyelamatkan beberapa situasi yang dihasilkan Brasil karena kualitas dan kecepatannya. “Dia pembeda. Dia membuat perbedaan di momen-momen penting, dia menyelamatkan kami,” tambah Dalic.

“Dia membuat perbedaan bagi kami sepanjang pertandingan. Dia menyelamatkan penalti pertama dan memberi kami kepercayaan diri. Dia juga mengurangi kepercayaan diri Brasil karena mereka takut dia akan menyelamatkannya lagi.”
“Sudah kubilang, ‘Jangan pernah meremehkan kami. Kebanggaan, iman, dan patriotisme. Ini bukanlah akhir bagi kita. Ayo terus berjuang. Kami melepas favorit utama. Selamat untuk anak laki-laki. Ini untuk orang Kroasia.

Kami adalah bangsa kecil, dan untuk kedua kalinya di bawah kepemimpinan saya kami berada di semifinal. Saya bangga. Semua orang menghapus kami. Terima kasih juga kepada teman-teman yang belum berpartisipasi, tetapi ada di sini dan telah membantu.

Mungkin ungkapan terkenal Gary Lineker harus direvisi, dimodernisasi: kritikus tidak boleh meremehkan Kroasia dalam pertandingan fase gugur lagi.

Bagaimanapun, sepak bola adalah olahraga langsung di mana 22 pemain mengejar bola selama 120 menit, dengan Kroasia secara konsisten keluar sebagai pemenang.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Exit mobile version