Categories
Sepakbola

Belanda tersingkir dari Piala Dunia ketika Virgil van Dijk dan Steven Berghuis gagal

Kiper Alisson percaya Brasil seharusnya tidak merasa sedih karena tidak berhasil melewati perempat final Piala Dunia.

Di Education City Stadium pada hari Jumat, Selecao dan Kroasia bermain imbang 1-1 setelah perpanjangan waktu, dengan Bruno Petkovic membatalkan pembukaan Neymar yang mengikat rekor tersebut.

Rodrygo melewatkan penalti pertama Brasil dan Marquinhos membentur tiang dengan usahanya dalam adu penalti, yang dimenangkan Kroasia 4-2 untuk melaju ke babak 16 besar untuk kedua kalinya berturut-turut. Brasil tidak dapat merebut kembali inisiatif tersebut.

Alisson tidak dapat menghentikan penalti Kroasia, tetapi menurutnya Brasil tidak boleh menilai diri mereka sendiri terlalu keras atas penampilan mereka di Qatar mengingat mereka juga akan dilatih oleh orang baru setelah Tite mengulangi niatnya untuk keluar dari posisinya.

Alisson menyatakan, “Saya kira yang salah adalah ini sepak bola – apa pun bisa terjadi.”
Karena apa yang kami lakukan di lapangan, penampilan kami, dan kaliber pemain kami, orang-orang membicarakan kami sebagai favorit.

Kami tidak menyesali apa pun, dan kami tidak akan melakukan sesuatu yang berbeda sejak kami berjuang dan mempersiapkan diri untuk mencoba dan memenangkan Piala Dunia.

“” “Tanpa penyesalan, kami menantikan tantangan yang ada di depan kami; inilah sepak bola; hal-hal tidak selalu berjalan seperti yang kita inginkan.

Alisson mengakui bahwa “frustrasinya luar biasa,” tetapi dia melanjutkan, “Kami bangga dengan komitmen setiap pemain, hal-hal yang kami lakukan di lapangan, dan penampilan yang sangat bagus.”
Meskipun mungkin ada penalti di Piala Dunia, kami sangat disayangkan kalah, menurut saya, kami tidak pantas kalah di pertandingan ini.

Sebelum adu penalti, Brasil jelas berada di atas angin, dengan satu-satunya tembakan ke gawang Kroasia datang dari upaya Petkovic yang dibelokkan oleh Marquinhos.

Selecao melakukan 21 percobaan dan mencetak 2,55 gol yang diharapkan (xG) dibandingkan dengan 0,63 untuk Kroasia.

Dominik Livakovic, lawan Alisson, tampil luar biasa dan hanya mengungguli dia dengan satu dari 11 penyelamatannya ketika Neymar mencetak gol untuk menyamai rekor 77 gol Pele sepanjang masa dalam permainan internasional.

Setelah pertandingan, Neymar, yang mungkin telah bermain di pertandingan Piala Dunia terakhirnya, perlu dihibur oleh rekan satu timnya, dan Richarlison menangis saat berbicara kepada media.

Alisson, bagaimanapun, menegaskan bahwa kekalahan hanya akan membantu kemajuan tim Brasil.

Kami memiliki begitu banyak pemain yang dapat memimpin tim, begitu banyak yang melakukannya saat ini, bahkan para pemain muda, sehingga kami akan memiliki orang-orang yang harus melangkah sekarang dan menunjukkan kepemimpinan, lanjutnya.

Kami memiliki pemain muda yang akan lebih berkembang dan belajar dari Piala Dunia ini, serta lebih banyak pemain berpengalaman yang masih mampu memberikan kontribusi.

“””Pada saat itu, sulit bagi kami untuk memikirkan masa depan karena kami sangat kesakitan, tetapi kami hanya perlu menerima kekalahan ini, mengambil apa yang kami bisa darinya, dan maju terus.”””

Terlepas dari kemunduran mereka di Piala Dunia, Alisson menegaskan bahwa Brasil tidak boleh melihat ke belakang.

Setelah Belanda tersingkir dari Piala Dunia oleh Argentina melalui adu penalti pada hari Jumat, Virgil van Dijk “sangat terluka”.

Argentina tampaknya melaju ke semifinal setelah gol dari Nahuel Molina dan Lionel Messi, tetapi gol telat dari pemain pengganti Wout Weghorst memaksa perpanjangan waktu.

Dalam 30 menit tambahan, tidak ada tim yang mampu mencetak gol, meskipun Emiliano Martinez melakukan penyelamatan terhadap Van Dijk, Steven Berghuis, dan Lautaro Martinez sebelum yang terakhir mencetak tendangan penalti yang memenangkan pertandingan untuk menyingkirkan Belanda.

Van Dijk mengungkapkan kemarahannya pada timnya yang kembali ke permainan hanya untuk kalah dalam adu penalti.
Setelah pertandingan yang sangat menarik, bintang Liverpool itu mengatakan kepada wartawan, “Saya sangat tidak senang karena kami tersingkir dari kompetisi.”

Kami kembali dalam 15 menit terakhir, menerima perpanjangan, dan kemudian dinilai penalti.
Kami kalah adu penalti, dan itulah hal yang sulit. Ini seperti lotere. Saya sangat tidak senang tentang itu, tapi itulah hidup. Sayangnya, kami tidak dapat menyelesaikan pekerjaan. Kita akan pulang.

Kami melakukan banyak latihan penalti, tapi dia [Emiliano Martinez] melakukan dua penyelamatan luar biasa, jadi kami kalah.

“Saya pikir kami percaya diri, tetapi Anda tidak dapat mensimulasikan stadion penuh dengan 80.000 pendukung mendukung Anda dan penjaga gawang berbeda yang tidak Anda hadapi dalam latihan.”
Van Dijk, kapten Belanda, mendapat penalti pertama dari adu penalti, tetapi Emiliano Martinez, yang berada di sebelah kanan kiper, menghentikan upaya rendahnya.

“Saya tidak pernah mengambilnya di Liga Premier, jadi ini cukup sulit. Itu tidak pernah mudah, Anda berada di bawah tekanan, tetapi saya menantikannya, saya siap untuk itu,” kata bek tengah itu ketika ditanya tentang penaltinya. tendangan mengikuti permainan.

Dia menyelamatkannya, yang patut dipuji. Ini mengerikan bagi kami dan buruk bagi saya. Saya cukup kesal, tetapi sayangnya, hal seperti ini terjadi dalam hidup, dan bagaimana Anda menanganinya adalah yang terpenting.
Saya akan sangat tertekan untuk sementara waktu, lalu saya akan gath eh kekuatanku, habiskan waktu bersama keluargaku, dan renungkan aspek positif kehidupan.

Ini tentang mengubah rasa sakit itu menjadi nafsu makan selama sisa musim ini. “” “Hal-hal ini terjadi dengan sangat disesalkan, kamu bisa melewatkannya, tetapi itu tidak berarti kamu merasa baik-baik saja, aku cukup terluka dan aku merasa telah mengecewakan orang-orangku sedikit.

Nathan Ake, yang bermain bersama Van Dijk di pertahanan, membagikan komentar kaptennya tentang tersingkirnya Belanda yang tidak menguntungkan setelah tampil sangat baik untuk kembali ke pertandingan.
Kami bertahan dalam permainan, kami mencoba untuk melawan, dan pada akhirnya, itu memilukan. “Kami bisa bangga. Jelas kami menginginkan lebih tapi itu tidak terjadi,” kata Ake.

Kakinya sedikit lelah, jadi mungkin dengan waktu tambahan kami harus mendorong lebih banyak.
Ake juga ditanyai tentang pertandingan menegangkan, yang melihat lebih banyak kartu yang dikeluarkan daripada pertandingan Piala Dunia lainnya dalam sejarah (15).

Mereka mencintai bangsanya dan ingin memperjuangkannya, sama seperti kita. Ini adalah permainan emosional yang ingin dialami semua orang, jadi itu hanya bagian dari sepak bola, lanjut Ake.
“””Pada akhirnya, adu penalti—bukan wasit—yang menentukan permainan,”””

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Exit mobile version